Bumi Resources (BUMI) terus memacu proyek gasifikasi batubara menjadi methanol

Perusahaan tambang batubara PT Bumi Resources Tbk terus menggeber agenda perluasan di sektor hilirisasi berupa proyek gasifikasi batubara menjadi metanol. Diversifikasi bisnis pun juga digalakan oleh emiten berkode saham BUMI tersebut.

Sebagai informasi, BUMI melalui anak usahanya PT Kaltim Prima Coal( KPC) menggarap pembangunan fasilitas pengolahan batubara menjadi metanol di Bengalon, Kalimantan Timur. Di proyek tersebut, BUMI berlaku seperti bagian dari Grup Bakrie berkolaborasi dengan Ithaca Group dan Air Product.

Proyek ini sendiri sedang berada dalam tahap finalisasi studi kelayakan dan skema bisnis. Nantinya, KPC akan berperan sebagai pemasok batubara untuk fasilitas gasifikasi tersebut. “Proyek ini berada di jalur yang tepat untuk kemungkinan commissioning sekitar tahun 2024,” imbuh Director & Corporate Secretary Bumi Resources Dileep Srivastava

Dalam catatan Kontan, kebutuhan batubara yang mesti disediakan oleh KPC untuk proyek gasifikasi di Bengalon sekitar 5 juta ton—6,5 juta ton per tahun dengan kualitas GAR 4.200 kcal/kg. Ketika beroperasi, pabrik tersebut dapat menghasilkan 1,8 juta ton per tahun metanol.

Selain itu, BUMI juga memiliki proyek gasifikasi batubara menjadi metanol yang dilaksanakan oleh anak usaha lainnya, PT Arutmin Indonesia. Pabrik metanol itu berlokasi di IBT Terminal, Pulau Laut, Kalimantan Selatan. Dileep bilang, proyek

nanti. Adapun dikala ini, proyek itu terletak dalam tahap pra studi kelayakan.“ Arutmin hendak menyediakan batubara untuk pabrik metanol tersebut,” tuturnya.

GSM Certification salah satu Jasa Sertifikasi ISO Terpercaya di Indonesia, Sudah banyak membantu perusahaan (Kontraktor, Manufaktur, General Services Provider, Pemerintah dan Non Pemerintah, etc) dalam proses Sertifikasi ISO. GSM Certification juga sudah banyak bekerjasama dengan Asosiasi Kontraktor di Indonesia