BEHAVIOR BASED SAFETY

Menggunakan Teknologi untuk Mendukung Program Keamanan Berbasis Perilaku

Lihatlah organisasi terkemuka dengan tingkat insiden rendah, dan Anda akan melihat satu hal yang banyak dari mereka memiliki kesamaan: program keamanan berbasis perilaku (Behavior Based Safety).

BBS adalah strategi praktik terbaik untuk meningkatkan kinerja keselamatan, tetapi tanpa alat yang tepat, perusahaan menghadapi risiko kegagalan yang tinggi. Itu karena BBS adalah semua tentang mengubah kebiasaan manusia, yang sering tertanam selama bertahun-tahun sehingga menjadi kebiasaan. Anda tidak dapat mengelola apa yang tidak Anda ukur, itulah sebabnya mengapa teknologi program lunak yang ada Sistem Manajemen EHS sering gagal.

Dalam postingan ini, kita akan melihat apa itu BBS dan bagaimana teknologi dapat membantu mendukung program BBS, termasuk tips tentang cara membuat daftar BBS yang kuat.

Apa itu Keamanan Berbasis Perilaku (Behavior Based Safety)?

Perilaku berdasarkan keamanan (BBS) adalah strategi yang berfokus pada mengamati perilaku dan memberikan feedback untuk mempromosikan praktik kerja yang lebih aman. Dalam program BBS, anggota tim bekerja sama untuk mencegah dan mengidentifikasi perilaku yang mengarah pada insiden keselamatan. Ketika dilacak dan dikelola secara efektif, pengamatan ini dapat digunakan untuk mengembangkan keselamatan di lingkungan kerja.

BBS menggunakan ilmu psikologi perilaku yang dikombinasikan dengan keterlibatan berkelanjutan antara manajemen dan operasi. Meskipun kami sering berbicara tentang apa itu BBS, penting juga untuk membicarakan apa  yang tidak termasuk BBS:

1. Kesempatan untuk menyalahkan atau mengkritik. Tujuannya adalah memberikan umpan balik yang penuh hormat untuk mengubah kebiasaan.

2. Tugas dapat di delegasikan kepada karyawan.  Sementara manajemen harus dilibatkan.

3. Hanya tentang pengamatan negatif. Ini juga perlu fokus pada penguatan perilaku positif.

 Alat BBS

Perusahaan telah menerapkan program BBS dalam berbagai cara,.Jika bertujuan untuk pendekatan yang lebih terstruktur yang memungkinkan mengembangkan perilaku keamanan, alat BBS otomatis dapat membantu. Aplikasi BBS dalam Sistem Manajemen EHS memungkinkan perusahaan untuk:

  • Berkolaborasi pada daftar periksa perilaku aman dan tidak aman.
  • Otomatis penjadwalan untuk walk-through dan survei, dengan pemberitahuan email untuk individu yang bertanggung jawab.
  • Analisis data survei untuk mengukur persentase relatif dari metrik aman vs. tidak aman.
  • Membuat  data observasi ke proses individual, jenis pekerjaan, dan grup untuk pelaporan pengguliran dan pengguliran.
  •  Mengembangkan indikator utama dengan mengidentifikasi hubungan antara perilaku dan insiden keselamatan.

 

Mengintegrasikan BBS dengan Proses Keamanan Lain

Menggunakan perangkat lunak otomatis sebagai bagian dari program BBS jauh lebih efektif dan efisien jika alat BBS terintegrasi dengan seluruh proses keselamatan. Alasannya adalah karena observasi logging dan analisis data hanya setengah dari persamaan, yang benar-benar menentukan apakah program berhasil adalah bagaimana Anda menggunakan data tersebut untuk mengambil tindakan.

Berdasarkan temuan Anda, tim keselamatan Anda mungkin perlu:

  • Melakukan tindakan korektif untuk mengatasi kondisi atau perilaku yang tidak aman.
  • · Perbarui pelatihan karyawan dan verifikasi bahwa pelatihan telah selesai.
  • · Revisi dokumen yang terkait dengan kebijakan keamanan.
  • · Tambahkan pertanyaan baru ke jenis audit lain.

Ini hanyalah beberapa contoh bagaimana penerapan BBS untuk proses keselamatan Anda. Sistem Manajemen EHS yang terintegrasi membantu memastikan bahwa masalah yang diidentifikasi tidak dibiarkan berlanjut.

Kami GSM Certification, salah satu lembaga sertifikasi ISO terpercaya diindonesia, yang siap membantu perusahaan anda mendapatkan sertifikat ISO dengan waktu yang relatif singkat

 Apa yang Ada di Daftar Periksa BBS Anda?

 Bergantung pada ukuran organisasi, Anda mungkin perlu membuat serangkaian daftar periksa (checklist) keselamatan yang disesuaikan untuk masing-masing departemen berdasarkan dengan:

1. Akar penyebab temuan dari insiden keamanan sebelumnya.

2. Langkah-langkah berisiko tinggi dari proses kerja standar.

3. Analisis Job Safety Analysis (JSA).

4. Standar keamanan seperti ISO 45001.

5. Item dari Daftar Risiko Anda.

Pada akhirnya, hal diatas berfungsi sebagai ukuran kuantitatif budaya keselamatan di  organisasi, yang didorong oleh karyawan dan apa yang mereka lakukan setiap hari. Untuk meningkatkan karyawan yang perilaku aman dapat memakan waktu, tetapi dengan alat yang tepat dapat membantu pekerjaan dan memiliki kekuatan untuk mengubah kinerja keselamatan dari internal maupun eksternal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected n_n